Bercinta cukup senang, Berkahwin cukup susah.



Situasi 1:
Berkahwin usia muda. Kerana nafsu batin tidak tertahan. Cinta. Kerja tak ada. Ekonomi tidak stabil. Emosi pun ikut darah muda. Dan tidak berfikir panjang. Mula-mula bahagia. 6 bulan selepas itu. Suami lari balik kampung. Sebab tak tahan bila isteri kata pergilah cari kerja. Suami duk mengangkang kat rumah. Bini pergi kerja cari duit. Bila mengadu makan pakai tak cukup. Lelaki lari balik kampung mengadu dengan mak. Kata hidup susah. Tinggalkan bini tengah sarat mengandung cari rezeki. Lahir anak yang tidak diazankan bapanya sendiri. Sebab lelaki duk lari kampung duduk celah ketiak emak yang disuakan makan. Bini datang kampung nak tunjuk anak. Tetapi dihalaunya. Akhirnya, bercerai jalan penyelesaian pada usia muda.



Situasi 2:
Bercinta. Berkahwin. Ekonomi stabil. 11 Tahun berkahwin. Ekonomi suami tidak stabil kerana dibuang kerja. Isteri kerja. Menanggung suami. Last-last, lelaki ada perempuan lain. Bawak lari anak. Tidak bagi mak jumpa anak. Bila keluarga membantu. Jadi pergaduhan besar. Perbincangan secara baik-baik ditolak mentah-mentah. Akhirnya, penceraian dipilih.



Situasi 3:
Bercinta dan berkahwin. Ekonomi stabil. 20 tahun sudah berkahwin dua orang cahaya mata. Setelah 20 tahun bersama-sama mencari rezeki. Bersulamkan air mata dan kepayahan. Suami berkahwin dua. Isteri pertama diabaikan. Anak-anak juga. Nafkah zahir tidak diberi. Batin bagi pula. Isteri yang bersusah payah berada disisi terima dengan redha walaupun duit belanja rumah tidak diberi. Akhirnya mengambil upah menjahit baju dan membuat kuih. Duit cukup-cukup untuk makanan dan belanja anak. dan kadang-kadang tidak diberi. Isteri kedua. Di beri kemewahan. Hari jadi anak yang pertama disambut besar-besaran. Tetapi anak isteri pertama tidak pernah merasa itu apa sambutan hari lahir, kek hari lahir dan apatah lagi party. Anak isteri pertama pergi pergi ke hari lahir itu. Cuma aku nak tahu. Apakah perasan budak itu bila si bapa tidak adil? Budak itu baru darjah 4.



Tiga situasi di atas. Membuatkan aku berfikir banyak kali. Terlampau. Kejadian yang berlaku di depan mata. Dan menyebabkan aku berasa takut untuk menghadapi masa-masa ini. Kita tidak tahu dugaan Allah terhadap kita. Ada orang bahagia. Tetapi ada masanya mereka juga hadapi masa sukarnya kan? 



Point disini. Adakah aku cukup bersedia sekarang ini? Sejujurnya tidak. Kalau dulu aku dan en kekasih berbincang pasal perkahwinan. Aku cukup teruja. Tak sabar-sabar. Tetapi, apa yang berlaku. Aku berfikir banyak kali. Perkahwinan bukan kerana cinta sahaja. Bukan kerana anda dapat menghalalkan apa yang haram. Tetapi sesuatu tanggungjawab yang cukup besar. Persediaan dari segi emosi. Persediaan kita menerima baik buruknya pasangan kita. Persediaan dari segi kewangan dan paling penting. Persediaan dari segi agama.

Aku jadi expert memasak macam nigella neh bawu kita kawin eh en kekasih.Hahaha.


Kadang-kadang aku ingin bertanya kepada diri sendiri. Sudah mampukah aku menjaga minum pakainya dengan sempurna. Masakan sekarang aku masih terkial-kial dalam bab memasak. Masih bermalas-malasan tentang pakaian ku sendiri. Nak jamu suami dengan meggi je? Hahaha. Dan paling penting agamaku. Sudah sempurnakah solat aku? Auratku? dan ilmu-ilmu lain. En Kekasih selalu berkata Bagaimana mahu membimbing jika dirinya sendiri mahu bimbingan lagi?



Selepas ini aku tidak mahu lagi menetapkan umur bila kami akan berkahwin. Sebab aku mahu dia tunaikan apa yang ingin ditunaikan. Kerja yang ada jaminan, rumah untuk kami berdua dan yang paling penting. Aku mahu dia dahulukan keluarganya dahulu. Sebab itu impian dia. Dan, mengenali aku sebenar-benarnya.Aku pula mahu memahami dan menerima baik buruknya pasangan aku dan melengkapi hidup aku dengan apa yang sepatutnya aku harus belajar. Dan paling utama aku dan dia harus belajar sabar.



P/s: Perkahwinan bukan perkara ringan. Perkara yang teramat berat. Orang zaman sekarang aku nampak. Aku kawin kau sebab cintakan kau. Besok-besok bercerai berai. Jawapan klise. Kami tidak serasi. Asyik bergaduh. Tiada sefahaman. Tahu mengapa zaman datuk nenek, mak ayah penceraian adalah sukar untuk didengari? Tanya mereka apa rahsia perkahwinan. Sabar. Itu kunci mereka kekal sehingga kini.

P/s 2: Aku cakap macam iye-iye je aku akan kahwin dengan En Kekasih. InsyaAllah, jika ada jodoh kami.. Aku berserah pada Allah. Kerana Dia menentukan segalanya.:)

Comments

  1. Huhu... dak kecik, aku pun sll gak rncng2 bab kahwin ngan En.K tapi sbnrnya dlm merancang tu aku takut gak. kahwin kan bukan ssuatu yg mudah... bukan stkt lafaz akad nikah n sanding tu je. sebelum bekahwin ekonomi kna stbil, selepas kahwin kena jaga ikatan tu elok2 agar tak terlerai. Alam percintaan ngan alam rumahtangga tu sure berbeza, wpun aku xkawin lagi tapi hakikatnya mmg bgtu bah kan. Nanti dah kawin, tanggungjawab tu akan menjadi semakin berat. Mcm nda ready pula mau mghadapi.huhu

    ReplyDelete
  2. ley jadi panduan neyh...amy nak kawen...lalala...

    ReplyDelete
  3. mia: tau xpe... contoh-contoh yang aku bagi berlaku depan mata aku.. cuak owh nak kawin.. Huhuhu...

    ReplyDelete
  4. farah: amy takpe. Amy penyabar. dah boleh kawin dah. cepat kawin! nak anak buah okeyh!

    ReplyDelete
  5. buah kelapa sawit nak...hehehe...rindu nak bgurau ngn anor...

    ReplyDelete
  6. ala... tak mau buah sawit.. nak ank buah... huhu... tunggu sy lambat le.. rindu nak bergurau dengan amy jugak..

    ReplyDelete

Post a Comment