Entry Jiwang. Ehem.

Entry ni aku dah taip lama sebelum kahwin lagi. Cuma aku tak sempat nak publish. So memandangkan aku dah alang-alang bukak blog. Post jelah. Haha.

En Suami, entry ni untuk awak. Terima kasih. :)


Entry ni entry jiwang. Kasi can la. Dah lama tol aku tak tulis benda jiwang-jiwang ni. Haha.

Aku memang banyak kali jatuh bangun dalam percintaan.
Kena tipu pernah, kena curang pun pernah. 
Kebanyakan menjadikan aku trauma lah. Haha.

Bila aku jumpa dia. Aku banyak blame dia atas kesalahan ex aku. 
Kepercayaan la antara sebabnya. 
Tapi dari mula sampai akhir dia sabar. Sangat sabar.
Our first years relationship, memang banyak gaduh. 
Antara salah satu sebabnya susah nak percaya. Haha.
Tapi aku rasa aku banyak silap la.

Kekadang aku kesian kat dia. Sebab salah orang lain. Aku letakkan kat dia.
Dan aku pun memang akan jangka tak lama dengan dia.
Tup tup sampai la ke hari ni.

Aku teringat kawan serumah aku cakap. "Dia budak baik"
Memang betul cakap kawan aku.
Selama aku bercinta dan berkenalan dengan dia.
Aku tak pernah tengok dia marah.
Kalau dia rasa nak marah dia diam.
Tapi jarang lah.
Aku tak pernah dengar dia naik suara.
Maki lagi la tak pernah. 
Perkataan bodoh pun aku tak pernah dengar dari mulut dia ok.
Dia seorang yang positif. Setiap masalah ada penyelesaian dia.
Dia jenis tak kisah. Tak ada rasa segan ke apa.
Semua benda boleh bagi dia.

Sepanjang perhubungan aku dengan dia.
Aku dilayan macam tuan puteri. Haha.
Serius.
Ko nak makan apa. Dia bawak.
Ko nak pergi mana. Dia bawak.
Ko nak apa. Dia cuba belikan.
Tak pernah kecewakan aku.
Haha.

Tapi aku jenis bukan minta-minta la.
Kekadang pms aku just cakap je macam teringin nak aiskrim perisa mint.
Next time dia datang dia mesti belikan. Haha.

Tapi dia bukan lah perfect. Ada kelemahan dia.
Semua orang kelemahan dia.
Aku kenal ramai lelaki.
Sesetengah lelaki macam dah tahu perempuan tu jenis berdikari.
Dia akan suruh perempuan tu buat sendiri.
Tapi tak dia. Dia tak akan bagi aku buat sendiri. 
Walaupun aku boleh buat.

Aku susah. Dia mesti ada.
Cari jalan penyelesaian sesama. 
Aku ni ego. Susah nak cerita apa masalah.
Susah nak menangis depan orang.
Tapi dengan dia aku boleh cerita segala benda dengan dia.
Menangis hodoh depan dia pon pernah. Haha.

Aku anggap dia salah sorang kawan baik aku.
Aku bergurau, aku bergurau kasar dengan dia.
Tak ada nak lemah lembut bagai.
Depan dia ke belakang dia ke sama je.
Macam kawan baik. Aku anggap dia kawan baik aku.

Kitaorang dah berapa tahun perhubungan jarak jauh lah.
Dalam sebulan mesti dia cuba ambik masa untuk berjumpa bagai.
Kekadang aku kesian gak. Sebab dia penat. 
Kalau dia cuti. Dia datang. 
Kalau dekat tak pe lah. Ni jauh kot.
Jauh la kot dari Selangor ke Melaka.
Pergi balik. Balik pon dah malam.

Bila dia nak masuk meminang.
Aku tahu dia serius.
Dan aku?
Betul ke mamat ni nak aku jadi bini dia? Haha
Aku banyak side negative. Dia side positif.
Aku banyak kali tanya dia.
Serius ke.
Serius katanya.
Ok. Dia serius. Haha.

Dan kami pon bakal berkahwin. Haha.
Dia dah nak jadi suami aku dah. Beberapa hari lagi.

Aku pernah menangis. Asyik jumpa orang yang salah. Banyak kali.
Memalam asyik menangis senyap-senyap.
Sekarang, aku dah lama tak menangis. 
Terlalu lama.
Sebab aku gembira dipertemukan dengan dia.
Kawan baik saya, tunang saya, dan bakal suami saya.

Doakan dipermudahkan semuanya.