Pengajaran 1 : Rumah Sewa

Post ni dah lama terperam dalam draf. Dari tahun lepas aku taip. Maaf saya busy. Baru hari ni nak publish. =.="

Dulu masa aku duduk KL, aku mencari rumah sewa yang dekat dengan tempat kerja aku. Selalulah aku godek iklan kat mudah. Kadang-kadang aku rasa annoying dengan iklan yang bercontohkan macam kat bawah ini :-

- bekerja tetap.
- Pembersih
- boleh bertolak ansur
- tidak membawa lelaki
- Boleh bayar sewa on time
- Bla, bla itu tak boleh, ini tak boleh

Dan sekarang aku tahu kenapa orang tulis macam tu. Sebab aku melalui sendiri pengalaman ni. Nak dijadikan cerita. Aku dapat sebiji apartment ni. kira murah lah dalam area KL. Dua bilik (dua-dua bilik ini sangat besar macam master bedroom), satu bilik air. aku berkongsi 3 orang iaitu kawan satu office. Mula-mula si Aminah (bukan nama sebenar) hendak kongsi bilik dengan Nana (dan juga bukan nama sebenar) sebab aku dah cakap aku jenis suka sorang-sorang. Memandangkan Nana ada beberapa kali buat hal kat office. Aminah tetiba cakap duduk sebilik dengan aku. So aku cakap tak kisah lah. So, disini cerita bermula.

1. Semuanya di atas satu bahu.
Masa mula-mula aku cari rumah, aku yang bagai mengila call, aku yang mengila cari. Kadang-kadang bila aku fedup. aku suruh dorang cakap dengan penyewa. Tapi dorang tetap tak nak cakap. Aku jenis malas nak layan. So aku layan kan je perangai dorang. Sakit hati pendam dalam hati.

Masa nak sign agreement. Aku juga yang kena sebab memasing tak nak. nak dijadikan cerita. Masa sign agreement tu aku terkocoh-kocoh sebab aku ada meeting dengan CEO time tu. Dah memasing tak nak  sign. Aku yang terkejar-terkejar. Memang aku tak baca langsung surat tu. Baca surat tu sikit dan sign (meeting CEO oi.. CEO tunggu aku mana ko tak gila?) Sebelum aku blah. Aku dah pesan dengan dorang tolong baca dan ambik salinan. (ye dorang ikut jumpa tuan rumah tapi tak nak sign) Tapi dorang tak baca and tak ambik pun salinan tu. =.="

Kiranya semua atas bahu aku. Tuan rumah gunakan standing instruction dimana duit rumah sewa akan ditolak daripada akaun ko automatik setiap tarikh yang ditetapkan ko dengan tuan rumah. Dan sekali lagi. Semua tak nak. So aku beralah. Aku sedapkan hati dorang boleh bayar on time. But, setakat mana ko nak sedapkan hati sendiri. Ya, Nana berhenti kerja. So aku agak risau la. Mahu ko tak risau separuh dari gaji ko akan dipotong automatik. Mula-mula aku tak nak tegur sebab dia lagi tua dari aku. So faham-faham sendirilah. Bila dah nak tarikh duit ruma sewa kena tolak bayarlah. Aku diam je. Biar dia ingat sendiri. aku ingatkan faham lah. Hurm.. tak ada. Sampaikan aku mesej kena ingatkan bayar. Alasan paling pailang. "Akak tak ingat lah bila kena bayar. Akak nak kena bayar ke walaupun jarang duduk situ?" Menyirap je aku baca mesej tu. Aku tak balas sebab aku still respect dia sebab dia lagi tua. Kalau aku balas boleh buat bergaduh. So bila dah tegur baru nak bayar. Setiap bulan ok kena beritahu dia.=.="

2. Kes bawa  jantan masuk rumah.
Kes ni aku rasa paling tak boleh blah. Memandangkan Nana tak mampu nak bayar sewa bilik sorang-sorang. Kitaorang berbincang nak cari penyewa lagi sorang. Yes, aku yang nak kena carik. walaupun bilik yang nak duduk tu bilik Nana.=.=" . Tup-tup aku dapat penyewa ni. Katanya dari kampung tak pernah ke KL. Ya masa dia datang mak dia dan agent kerja yang hantar. Mak dia tua gila. datang hantar anak dia naik bas. Aku mula-mula pandang budak ni tak sedap hati. tapi aku cepat-cepat tepis. Pikir positif. Budak ni kata keje kat pasaraya. Agent ni yang uruskan semuanya. Nak dijadikan cerita. Budak ni tak nak kerja pasaraya yang agent ni cari kan.

Aku mula-mula tak nak masuk campur. Dia nak cari kerja lain. Cari lah. So masa aku balik kerja. Aku nampak budak perempuan ni tengah melepak dengan budak lelaki kat bawah apartment. Kat situ aku pelik. budak ni cakap dia tak kenal sesiapa kat KL ni. So bila dia balik aku pun tanya. Dia pun cakap lah budak lelaki tu kawan dia dari kampung juga. Datang sesama nak cari keje di KL. Tapi mak dia tak tahu jantan ni datang KL sesama tapi naik motor. Bila aku tanya budak lelaki tu duduk mana? Dia cakap tido rumah kawan dia.

So nak dijadikan cerita. Ada suatu malam. Kitaorang semua dah tidur. Tetiba dia ketuk pintu bilik aku. Cakap kawan dia nak tidur sini. So kawan aku tanya lah lelaki ke perempuan sambil pergi ruang tamu. Tup-tup ternampak budak jantan ni dah terbaring atas lantai dengan tak berbaju! ko tak terkejut. Cepat-cepat kitaorang suruh dia beritahu budak lelaki tu keluar. So budak perempuan ni janji lah tak bawak lagi lelaki apa lah datang rumah lagi. Masa ni hati aku dah bertambah tak sedap.  Aku diam lagi.

Dah beberapa minggu berlalu. Budak perempuan ni jarang aku jumpa. Aku pun malas nak ambik tahu hal dia. Ada satu hari aku balik dari office aku ternampak boxer di sebalik timbunan baju dan beg budak perempuan ni. Aku fikir positif tu boxer budak perempuan. Hati aku tak sedap dah. So, bila hati aku tak sedap. Aku pergi tanya jiran aku sendiri.(Jiran aku suri rumah tangga dan menjaga anak orang) Bila aku tanya jiran aku. Baru jiran aku buka cerita yang dia ada ternampak lelaki masuk rumah kitaorang time kitaorang pergi kerja. Aku dah mengamuk time tu. mesej dia tak balas call tak berangkat. Paling aku tak boleh blah. Dah lah bawak jantan masuk rumah ntah apa dia buat. Dengan stok-stok makanan aku dia dan jantan tu duk hadap makan sampai tak ada hapa. Aku tak kisah bab-bab makanan. Tapi beragak-agak lah sampai aku sendiri tak merasa benda tu.

Sampai lah satu masa. Budak rumah aku kata tukar mangga rumah sebab kitaorang nak jumpa dia face to face. Sebab tahu kenapa? kitaorang call tak berangkat. Mesej tak balas. Dia balik rumah time kitaorang tiada. Time kitaorang gi office. Kami memang berharapan la dia akan call nak masuk rumah sebab baju dia ada kat rumah. Mungkin kejam, inilah salah satu cara kitaorang nak jumpa dengan dia. Tapi hampeh. Sanggup dia tak bali-balik.

Pada masa yang sama, mak dia asyik call tanya pasal anak dia. Mula-mula kitaorang tak sampai hati nak beritahu perangai anak dia macam hantu. Tapi makin lama dah tak tahan. Kitaorang terus terang. Mak dia sampai menangis-nangis malu sebab anak dia. Anak dia duk rumah kita orang waktu tu bayar sewa lambat. Sebab mak dia minta tangguh bayar. Aku tak kisah. Sebab aku kesiankan mak dia dah tua datang hantar anak dia gi KL. Naik bas, pastu naik lrt, pastu naik teksi. Anak depan mak baik giler. bila belakang. Tuhan je lah tahu.

Hinggalah satu ketika, masa aku nak pergi main paintball. Kasut sukan aku hilang. Lesap. Aku bukan nak menuduh tapi. Budak tu dah beberapa kali kantoi pakai kasut aku. Kaki aku dan kaki dia sama saiz. Masa aku balik kerja. Aku nampak dia lepak kat bawah. Dia dengan selamba tegur aku. Aku duk pandang-pandang je kasut aku dia pakai. Dia boleh buat derk je. Tapi aku gila tak sangka lah kasut sukan aku tu hilang. Mahal kot kasut tu. Selesa gila. Memang aku letak dalam kotak je. Memang silap aku lah letak kat rak. Memang malam tu aku mengamuk gila lah. Esoknya mainlah paintball dengan kasut flat. Tak sempat kot aku nak gi beli kasut. Nak pinjam bf aku. Kaki dia besar gedabak. Redha je. =.="

Last-last, mak dia datang ambik barang anak dia. Anak dia kemana pon aku tak nak ambik tahu. Sebab time tu aku tak ada kat rumah. Overtime kat office. Aku pon dah tak ada mood nak hadap mak dia dah sebab anak dia macam tu. Sakit hati. Inilah first time aku hadap orang macam budak perempuan ni. Serik.


Kesudahannya, aku berhenti menyewa kat rumah tu. Sebab aku malas nak tambah masalah. Ada lagi isu dengan bebudak ni. Tapi dah panjang sangat. Aku malas nak sambung. Boleh? So kepada sesiapa nak menyewa rumah atau bilik. Aku suggestkan lah. Ko cari iklan yang cerewet macam atas tu. Supaya ko tak pening kepala hadap orang yang macam-macam ni. Cari lah single room. Ko nak wat sepah dalam bilik pon tak ada siapa yang sakit hati. Ko je yang sakit hati. Mahal pun mahal lah. Tapi asalkan kepala ko tak pening.

P/s : Aku sedang survey harga rumah. Pening nak tentukan tempat. =.="


Comments