Pada Saat Anda Mungkin Tidak Akan Bertemu Lagi Seseorang Itu.

"Saya cuti ni mungkin tak balik sini lagi" Nada gelak ketawa.

"Wani, lepas ni awak jaga website ni taw" Dengan nada gelak lagi.

"Saya rasa saya tak ada ni awak yang kena buat kerja saya" Sambil tersenyum.

Dalam beberapa hari sebelum dia bertolak ke Pulau Perhentian. Dialog-dialog tu lah dia selalu ungkap.

"Wani, jangan tension-tension, rileks je" Sambil dia senyum-senyum sahaja sambil melihat Iphone.

Aku senyum. Sambil mengalihkan tanganku dari memicit-micit kepala aku. Muka berkerut langsung hilang.

                                                                       =


"Cuti berapa lama ni? Bila balik?" Tanya aku dan Kak Dilla serentak bila dia sibuk-sibuk kemas barang untuk bertolak malam ni di office.

"Saya tak balik kot lagi lepas ni" sambil gelak-gelak.

Aku dan Kak Dilla tersentak.

"Apalah ko mengarut ni" Jawab Kak Dilla.

Setelah dia kemas barang dia mengucapkan selamat tinggal. Itulah kali terakhir aku bertemu dengan dia.

                                                                          =
Esok,

2.57pm :
Salam sorry sangat ganggu salman cuti ni. Boleh mintak password untuk portal. Wani tak dapat bukak lah.

3.14 pm :
password :XXXX

Pada pukul empat lebih, office dapat panggilan. Salman lemas selamatkan pelancong dan rakannya.

Semua panik. Aku kaget. Baru sebentar aku mesej dengan dia. Kami hanya mampu berdoa dia terselamat.

                                                                          =

Malam,

Mesej from Syahmi :
Wani, are you already check the email? I think you should check your email rite now.

Berdebar.

Terdapat beberapa email masih belum di check. Tangan aku bergetar dan berpeluh.

To : All
From : Management

Adalah dimaklumkan dua orang staff kita telah kembali ke Rahmatullah pada petang tadi kerana insiden lemas di Pulau.......

Aku terkelu. Tanpa aku sedar aku menangis..


                                                                      =

Aku kehilangan seorang rakan, rakan sekerja, rakan gelak tawa, rakan bercerita dan juga seorang abang. Walaupun aku hanya 3 bulan kenal arwah. Aku terasa. Sebab aku bukan dari latar belakang IT. Ilmu aku masa mula berkerja adalah zero. Nothing. Arwahlah banyak mengajar aku. Dari kosong sehingga aku pegang jawatan aku sekarang. Arwah penyeri office. Office aku dalam enviroment stress buat kerja. Dialah jadi penyeri. Senyum dan gelak sentiasa. Kalau aku tengah tension dia akan ajak bercerita. Arwah tak pernah kedekut ilmu. Serius. Aku banyak belajar dari dia selok belok mengenai website dan portal. 

Sebelum dia pergi. Dia banyak tinggalkan tanda dia nak pergi. Dia tinggalkan hint untuk semua data password dekat aku. Even password Facebook dia. Ya, kami anggap dia dah tahu dia nak pergi. Dia selalu cakap kepada kekasihnya yang dia nak pergi dah, telinga dah jatuh dah. (kekasih dia merupakan kawan satu office yang aku tidak tahu. Pada hari arwah dikebumikanlah aku tahu mengenai kekasihnya) Banyak benda dia bagi hint. Cuma kadang-kadang kita berfikir benda itu tak akan berlaku. Walaubagaimanpun, Itu hanyalah Allah tahu bilakah tamatnya perjalanan kehidupan kita.


Al-Fatihah untuk arwah Salman. Semogo rohnya dicucuri rahmat. Al-Fatihah.

28Mac2012.





Comments